Google Summer of Code

Google Summer of Code

Google Summer of Code -Dengan adanya Google mengajak para mahasiswa seluruh dunia untuk mengikuti program yang akan diadakannya. Dengan Google akan mengadakan sebuah program yang di dalamnya memungkinkan para mahasiswa dapat belajar tentang bagaimana cara menuliskan baris kode pemrograman dan bekerja dengan proyek open source yang menarik selama liburan musim panas.

Dengan begitu Google mengajak para mahasiswa untuk mengikuti program Google Summer of Code (GsoC). Selama dua belas tahun, Google memberikan kesempatan kepada peserta untuk bekerja pada proyek perangkat lunak yang bersifat open source menggunakan jalur online sepenuhnya. Dalam program ini, seluruh mahasiswa yang terdaftar sebagai peserta akan dipasangkan kepada mentor-mentor yang dapat menjawab seluruh pertanyaan teknis dan mengeluhkan program tersebut.

Selain mendapatkan pendanaan untuk kesuksesan kontribusinya, para peserta juga mendapatkan beberapa keuntungan dengan mengikuti program ini. Dengan adanya Peserta Google Summer of Code sebelumnya mengatakan bahwa mereka dapat mempertajam keterampilan teknis yang dimilikinya selama berlangsungnya program. Tak hanya itu, para peserta dapat meningkatkan kepercayaandirinya dan memperluas jaringan profesional serta meningkatkan ringkasan yang dimilikinya.

Google memberikan batas waktu pendaftaran untuk program ini sampai tanggal 25 Maret 2016 pukul 19:00 UTC. Dengan kita mendaftar Google Summer of Code ini dilakukan dengan mengumpulkan ide tentang proyek open source pada situs program. Dengan Google memberikan beberapa contoh proyek open source yang telah dikembangkan untuk memancing ide-ide baru para calon peserta dan memberikan Student Manual yang akan sangat membantu.

Google Summer of Code, sering disingkat GSoC, adalah program tahunan internasional, pertama kali diadakan dari Mei hingga Agustus 2005, di mana Google memberikan penghargaan, yang tergantung pada paritas daya beli negara tempat universitas milik mahasiswa, untuk semua siswa yang berhasil menyelesaikan proyek pengkodean perangkat lunak bebas dan sumber terbuka yang diminta selama musim panas. Program ini terbuka untuk mahasiswa berusia 18 tahun ke atas.

Gagasan untuk Summer of Code datang langsung dari para pendiri Google, Sergey Brin dan Larry Page. Dari 2007 hingga 2009 Leslie Hawthorn, yang telah terlibat dalam proyek ini sejak 2006, adalah manajer program. [3] Dari 2010 hingga 2015, Carol Smith adalah manajer program. Pada 2016, Stephanie Taylor mengambil alih pengelolaan program.

Pada tahun 2005, lebih dari 8.740 proposal proyek diajukan untuk 200 posisi siswa yang tersedia. [1] Karena respon yang luar biasa, Google memperluas program ke 419 posisi.

Organisasi pendampingan bertanggung jawab untuk meninjau dan memilih proposal, dan kemudian memberikan bimbingan kepada para siswa untuk membantu mereka menyelesaikan proposal mereka. Siswa yang berhasil menyelesaikan proposal mereka untuk kepuasan organisasi pendampingan mereka dianugerahi $ 4.500 dan T-shirt Google Summer of Code, sementara $ 500 per proyek dikirim ke organisasi pendampingan. [1] Sekitar 80% proyek berhasil diselesaikan pada tahun 2005, meskipun tingkat penyelesaian bervariasi berdasarkan organisasi: Ubuntu, misalnya, melaporkan tingkat penyelesaian hanya 64%, dan KDE melaporkan tingkat penyelesaian 67%. Banyak proyek yang dilanjutkan selama musim panas, meskipun periode SOC telah berakhir, dan beberapa perubahan arah ketika mereka berkembang.

Untuk Summer of Code pertama, Google dikritik karena tidak memberikan waktu yang cukup untuk membuka organisasi sumber sehingga mereka dapat merencanakan proyek untuk Summer of Code. Terlepas dari kritik ini, ada 41 organisasi yang terlibat, termasuk FreeBSD, Apache, KDE, Ubuntu, Blender, Mozdev, dan Google sendiri. daftar joker123

Menurut sebuah posting blog oleh Chris DiBona, manajer program open source Google, “sekitar 30 persen siswa terjebak dengan grup mereka melewati SoC [Summer of Code].” Pengembang Mozilla, Gervase Markham, juga berkomentar bahwa tidak satu pun dari 10 proyek Mozilla yang disponsori Google selamat setelah acara tersebut.

Namun, proyek Gaim (sekarang Pidgin) dapat meminta cukup dukungan pengkodean melalui acara tersebut untuk memasukkan perubahan ke dalam Gaim (sekarang Pidgin) 2.0; Jabber Software Foundation (sekarang XMPP Standards Foundation) dan proyek KDE juga menghitung beberapa proyek yang masih ada dari acara tersebut (KDE hanya menghitung 1 proyek berkelanjutan dari 24 proyek [1 yang disponsori).

Share